Rabu, 01 Februari 2012

0

Bagaimana Cara Menghilangkan Kebiasaan Buruk?

Kita sebagai manusia pasti pernah atau sekarangpun masih sering melakukan kebiasaan buruk. Hal itu hanya membuang-buang waktu kita saja, merugikan diri sendiri atau bisa benar-benar menyakiti orang lain. Tentu saja, untuk menghilangkan kebiasaan buruk itu mungkin memerlukan beberapa tahun dan bahkan beberapa sesi terapi mahal.


Tapi psikiater, psikolog, dan terapis kognitif setuju bahwa pengakuan adalah langkah pertama. Jadi mari kita cek apa saja kebiasaan buruk kita dan dapatkan postur tubuh yang lebih baik, kuku yang lebih lentik, dan persahabatan yang hangat.

Kebiasaan Gelisah
Mengapa Anda melakukannya: Anda memiliki energi berlebih, mungkin dari lonjakan adrenalin yang disebabkan terlalu banyak mengkonsumsi kafein atau gula, dan tidak bisa disalurkan.

Bagaimana menghentikan: Jika Anda senang minuman manis, kurangi gula itu. Giat berolahraga dan tidur yang cukup. Dan cobalah gerakkan tangan dan kaki ke gerakan isometrik: Letakkan tangan Anda di pangkuan Anda dan berkonsentrasi lembut mendorong telapak tangan. Untuk kaki Anda, tempatkan kedua kaki datar di lantai dan kemudian dorong ke bawah. Lakukan gerakan ini sampai gelisah reda.

Kebiasaan: Mengunyah Premen Karet
Mengapa Anda melakukannya: Ini kebiasaan yang terbentuk ketika Anda sedang gugup atau cemas. Bagaimana menghentikan: Solusi tercepat dan paling efektif? Beralih ke permen keras. Tapi jika Anda benar-benar tidak ingin mengunyah permen karet lagi, mintalah teman baik atau rekan kerja sebelah Anda menghentikan Anda setiap kali ia mendengar Anda melakukannya.

Kebiasaan: Sering Terlambat
Mengapa Anda melakukannya: Jauh di dalam lubuk hati, Anda mungkin berpikir waktu Anda lebih penting daripada waktu menunggu (Anda berpikir anda lebih baik terlambat, karena begitu banyak yang harus dikerjakan sebelum berangkat. Daripada tiba kecepetan dan harus menunggu). Tapi kadang saat Anda telat, anda telah rugi. Disini Anda kekurangan beberapa keterampilan penting manajemen waktu.

Bagaimana menghentikan: Ketika seseorang meminta Anda untuk melakukan sesuatu, jangan segera bereaksi, baik langsung menerima ataupun menolak. Katakanlah Anda akan menghubunginya lagi, kemudian memutuskan apakah Anda punya waktu. Juga, mencari tahu kegiatan yang selalu membuat Anda terlambat.

Trik: Mengatur jam Anda lima menit lebih cepat dan bangun lebih pagi. Selalu menelepon ke bos jika Anda terlambat.

Kebiasaan: Penundaan
Mengapa Anda melakukannya: Ini adalah strategi untuk mengelola kecemasan karena harus menyelesaikan tugas.

Bagaimana menghentikan: Mengakui bahwa ketika Anda menunda, orang lain mungkin berpikir Anda tidak peduli tentang pekerjaan, dan itu lebih buruk menyelesaikan sesuatu kurang daripada sempurna. Jika Anda tidak menyelesaikan tugas yang diberikan oleh diri sendiri pada waktu tertentu, buatlah surat peringatan untuk Anda sendiri, atau sebuah hukuman. Jika Anda membuat diri Anda bertanggung jawab atas konsekuensi, itu akan memotivasi Anda untuk menyelesaikan tugas.

Kebiasaan: Bongkok
Mengapa Anda melakukannya: Anda merasa nyaman berjalan dengan punggung yang bungkuk tanpa harus capek berjalan tegak. Tapi itu tidak bagus dipandang dan akan membuat anda cepat tua.

Cara tegak: Ambil pelajaran menari, pilates, atau yoga untuk memperkuat otot perut dan otot punggung atas. Sebuah latihan bahu sederhana dengan menyentuhkan bahu Anda ke telinga-adalah cara yang lebih mudah untuk memerangi bungkuk. Apakah 10 putaran ke depan dan 10 belakang.

"Ini akan meningkatkan postur dan membantu mengingatkan Anda untuk berdiri dan duduk tegak," kata Phil Haberstro, Direktur Eksekutif dari Asosiasi Nasional untuk Kesehatan dan Kebugaran, di Buffalo.

Aktivitas fisik yang teratur membantu memerangi kelelahan mental dan fisik yang dapat berkontribusi bungkuk.

Kebiasaan: Berantakan
Mengapa Anda melakukannya: Anda mungkin mempunyai pandangan. Anda ingin dikelilingi oleh barang berantakan karena merangsang dan itu mengingatkan Anda untuk melakukan pekerjaan Anda. Tapi itu menjadi bumerang, karena Anda membuang waktu mencari sesuatu.

Bagaimana menghentikan: Pisahkan kertas ke tumpukan yang ingin Anda kerjakan dan tumpuk yang Anda pikir dapat ditunda. Gunakan folder atau kotak dalam berbagai warna.

"Salah satu klien saya memiliki 12 clipboard tergantung di kantornya: enam untuk proyek saat ini dan enam untuk yang mungkin ia bisa kerjakan nanti. Dia masih terangsang secara visual, tapi barang-barangnya diatur. Sistem pengaturan yang bekerja untuk Anda, dan mulai dengan langkah-langkah dasar, seperti meletakkan kunci Anda di tempat yang sama setiap hari,” kata Lynn Cutts, seorang pelatih kehidupan bersertifikat di Colorado.

Kebiasaan: Mengigit Kuku
Mengapa Anda melakukannya: Anda menggunakannya untuk memperoleh kenyamanan dan meringankan stres. "Menggigit kuku adalah versi dewasa mengisap jempol," kata Alan Strathman, profesor psikologi sosial di University of Missouri, Columbia.

Cara menghentikan: Pertama, perhatikan bila Anda menggigit kuku Anda, dan kemudian ganti dengan tindakan lain. Taruh bola stres di meja Anda, atau bahkan bermain dengan Silly Putty waktu jari-jari Anda mulai menggelitik gigi Anda. Anda juga dapat mencoba memakai kuku sintetis atau lukisan kuku alami Anda dengan cat yang memiliki rasa busuk. Atau menggunakan manikur. Anda akan terlihat baik, dan setelah membayar layanan ini, Anda akan berpikir dua kali merusak hasil.

Kebiasaan: Merengek/ Mengeluh
Mengapa Anda melakukannya: Anda tidak merasa yakin bahwa Anda memiliki kekuatan untuk meminta sesuatu. Sebagai seorang anak, Anda mungkin merengek ketika Anda tidak mendapatkan apa yang Anda inginkan, dan itu lalu berhasil.

Bagaimana menghentikan: Sebagai orang dewasa, Anda aneh jika Anda berpikir Anda akan mendapatkan hasil yang sama. Jika suami atau teman-teman Anda mengatakan Anda cengeng, perhatikan. Hanya menyatakan apa yang Anda inginkan dengan membuat permintaan langsung.

Ingat: Kebanyakan orang akan resistensi terhadap pengeluh dan cenderung menolak mengabulkan permintaannya.

Kebiasaan: Ngomongin Orang Lain
Mengapa Anda melakukannya: Anda menutupi kekurangan Anda dengan mengekspos orang lain. Tetapi seseorang yang kebiasaan bergosip tidak benar-benar percaya dia sendiri cukup baik.

Bagaimana menghentikan: Fokus percakapan Anda pada berbagi pengalaman Anda, seperti menemukan sebuah restoran baru atau liburan Anda terbaru. Membincangkan kejadian terkini, musik, atau olahraga. Ini akan memberi Anda mendiskusikan sesuatu yang lain selain orang lain. Plus, Anda tidak pernah tahu siapa yang mendengarkan pembicaraan Anda.

Jika Anda mengeluh tentang rekan kerja Anda, menyadari bahwa teman terbaiknya mungkin wanita di belakang Anda di kereta api. Perlu diingat bahwa Anda membuat gosip tampak bisa dipercaya. Anda bahkan mungkin kehilangan teman-teman dan kontak profesional ketika orang menyadari bahwa Anda sedang bergosip.

Kebiasaan: Perfeksionisme
Mengapa Anda melakukannya: Mungkin Orangtua Anda juga adalah perfeksionis, dan mempunyai harapan tinggi terhadap Anda. Misalkan dulu sering berkata,”Hanya dapat nilai 8, Dina?” Bagaimana menghentikan: Berlatihlah menerima sedikit hal yang tidak sempurna/ sesuai keinginan Anda asalkan tidak membawa dampak besar.

"Anda akan melihat konsekuensi tidak begitu mengerikan," kata Cutts. Tetapkan batas waktu untuk tugas-tugas, dan menggunakan alarm. Bila tiba saatnya.

Poin-poin Penting 
  • Tahu kapan kebiasaan buruk Anda muncul. Mengidentifikasi kebiasaan-rawan situasi sehingga saat situasi itu muncul, anda sudah ingat.
  • Tahu konsekuensi. Tuliskan kerugiannya bila Anda terus melakukan kebiasaan buruk Anda itu.
  • Ketahui perilaku alternatif. Cari cara untuk mengalihkan Anda dari kegiatan yang merupakan kebiasaan buruk Anda. Temukan sesuatu yang baru dan positif.
  • Ketahui tujuan Anda. Buat rencana dengan tujuan jangka pendek dan jangka panjang, dan hadiahi diri Anda sendiri ketika Anda mencapainya.
  • Memahami anda manusia. Jangan salahkan diri Anda jika Anda tanpa sadar mengulanginya. Ini adalah bagian alami dari perubahan, namun teruslah berusaha.
Sumber : erabaru.net

0 Responses to “Bagaimana Cara Menghilangkan Kebiasaan Buruk?”

Poskan Komentar